Khamis, Februari 11, 2010

dialog cita-cita

wahai cita-cita
apa yang kamu mahukan daripada aku

boleh saya bahagiakan kamu
dengan menjadi seorang doktor

boleh saya bahagiakan kamu
dengan menjadi seorang guru

boleh saya bahagiakan kamu
dengan menjadi seorang buruh

wahai cita-cita
azam kamu terlalu tinggi
saya pula terlalu rendah
tidak mengapa

mengapa tidak wahai cita-cita
saya cuma menjadi seorang penulis
yang bercita-cita hanya untuk memperjuangkan bahasa

1 ulasan: